Nasehat Untuk Santri Dalam ” Pepali Ki Ageng Mbodo”

Maulid

 

Untuk bisa mencetak santri yang cerdas intelektual, sosial, dan spiritual, PP Darul falah Ki Ageng Mbodo memiliki ajaran – ajaran dasar bagaimana santri harus berlaku yang dituangkan dalam syiir ” Pepali Ki Ageng Mbodo” sebagai berikut :

Lelakune santri naliko luru ilmu njiret weteng, nyengkal moto, dzikir, lan puoso. Sregep nderes Al Qur’an sregep wiridan sregep apalan sedoyo pelajaran. Apal iku setengahe faham lan nguasani ilmu.

  • Menjadi seorang santri harus tahan tirakat untuk bisa menguasai ilmu yang diberikan. Tirakat disini seperti puasa, dzikir, membaca Al Qur’an, wiridan, dan menghafalkan pelajaran.

Ngertenono santri ilmu iku koyok jaran ditaleni dicancang supoyo ora ilang. Ditulis kanthi setiti, dimaknani sing rapi dideres rino wengi supoyo mlebu ati. Nak wis manjing dilakoni dadi ilmu kang manfaati.

  • Ilmu yang dimiliki seorang santri bisa merasuk kedalam hati menjadi ilmu yang bermanfaat setelah santri itu mau mencatatnya, mempelajari siang dan malam kemudian mengamalkannya dalam kehidupan sehari – hari.

Gunakno toto kromo tumprap sopo wae lisan alus, sikap alus, budi kang utomo. Takdim marang guru patuh opo dawuhe khusnudzon marang perintahe dadi berkah marang ilmune. Guru iku sumbere wahyu nyambung marang kanjeng nabi.

  • Seorang santri harus memiliki tata krama terhadap siapapun, perkataan yang halus, sikap yang halus, budi pekerti yang luhur, dan patuh terhadap guru. Sehingga ilmu yang dimiliki mendatangkan barokah. Ibarat kata, guru itu penyambung tali santri terhadap Nabi Muhammad SAW.

Jujur andhap aspr iku sifat dadi santri ojo sombong ojo kemaki niru akhlaq kanjeng nabi. Puncake ilmu laku kang pgrasojo welas asih marang liyo wicaksono ing tulodho. Ilmu iku dadi uyahe, akhlaq iku dadi tepunge.

  • Seorang santri harus memiliki sifat rendah hati, jujur, perilaku bijaksana, mengasihi terhadap sesama sebagaimana yang telah dicontohkan Nabi Muhammad SAW. Ilmu tanpa akhlaq bisa mendatangkan petaka.

Lungamu budhal ngaji oleh restu tiyang sepuh diwanti – wanti hasile ojo nguciwakke. Ojo mung tura turu lan ojo mung dolan wae ayo sregep ngajine ojo nglokro semangate. Ilmu iku kanthi sinau ora mung tura turu.

  • Ketika santri menuntut ilmu dan mendapat restu orang tua diharapkan ketika pulang nanti membawa hasil yang tidak mengecewakan. Jadi yang lebih rajin belajarnya dan jangan patah semangat.

 

Begitulah tadi sekelumit uraian bagaimana santri belkau yang bisa diandalkan untuk menjaga keutuhan NKRI, serta menjadi tongkat penerus dari Ulama’.

Tinggalkan Balasan